Clock

Pentingnya Memahami Psikologi Remaja


Oleh: Maysarah

    Hidup di lingkungan yang baik adalah keinginan semua orang. Salah satu lingkungan yang dianggap baik oleh mayoritas orang adalah pondok pesantren. Pesantren modern menjadi salah satu pilihan orang tua masa kini menitipkan anak-anaknya untuk belajar agama dan ilmu keduniaan. Para orang tua menjadikan pesantren sebagai wadah dalam mendidik karakter yang baik untuk anak-anak mereka. Di lingkungan pesantren modern notabenya untuk anak usia remaja yang baru tamat SD/ MI dan melanjutkan ke tingkat selanjutnya yaitu SMP/MTs hingga tingkat SMA/MA. Melihat fenomena di lapangan, perpindahan fase dari kanak-kanak ke remaja adalah fase yang terkadang membuat mereka terkejut dan masih bingung dengan perubahan yang terjadi pada diri mereka sendiri.

   Penulis mengamati tingkah laku dan perubahan yang terjadi pada anak-anak tersebut secara berskala. Sebutan mereka di pondok pesantren yaitu para thalibul i`lmi atau dikenal dengan sebutan santri. Mereka tinggal berpisah dari orang tua. Menjalani kehidupan mandiri di asrama dengan segala warna-warni di dalamnya. Fase-fase yang mereka alami terutama santri baru adalah bukanlah hal yang mudah. Mental dan psikologis mereka ikut berubah. Santri baru yang biasanya ketika di SD/MI mereka tinggal dengan orang tua, setiap hari makan bersama dan sudah disediakan oleh ibu, ingin apa saja dibelikan oleh ayahnya, tidur secara nyenyak di kamar, dan selalu mendapatkan belaian dan kasih sayang dari orang tua. Hal itu tentu saja berbeda ketika mereka tinggal di pondok pesantren.    

    Di pondok pesantren santri harus mengikuti aturan dan semua telah terjadwal dengan rapi, hidup mandiri, misalnya menyiapkan buku untuk ke sekolah sendiri, mengantri untuk mandi dan wudhu, makan di dapur umum dengan menu yang sudah di tentukan dan masih banyak hal lain yang berbeda dengan yang sebelumnya mereka rasakan di rumah. Tidak jarang mereka merasa pada awal menjadi santri sangat berat. Psikologi mereka pun teruji dengan dengan pengalaman baru yang mereka hadapi. Tidak jarang mereka harus menangis. Menangis karena merindukan orang tua, karena sakit, karena takut dan bahkan menangis karena perubahan yang terjadi pada diri mereka. Salah satu yang penulis dapati yaitu santri putri yang menangis ketika mereka mengalami pubertas pertama yang ditandai dengan menstruasi.

    Setiap anak memiliki pertumbuhan yang berbeda. Ada yang lebih dulu baligh sejak SD/MI dan ada yang baru memasuki remaja di SMP/MTs. Memulai masa remaja adalah hal baru bagi anak-anak terutama santri baru di pesantren. Remaja adalah masa transisi yang penting dalam kehidupan seseorang. Ini adalah fase ketika individu mulai mengembangkan identitas mereka, menghadapi tekanan sosial, dan mengalami perubahan fisik dan emosional yang signifikan. Oleh karena itu, memahami psikologi remaja sangat penting.

  Dalam tulisan ini, Penulis akan membahas mengapa pemahaman psikologi remaja sangat vital bagi perkembangan anak-anak muda kususnya di pondok pesantren. Perubahan-perubahanyang perlu orang tua maupun guru pahami yang terjadi pada remaja di antara:

1. Perubahan Fisik dan Emosional
   Remaja mengalami perubahan fisik yang signifikan, seperti pertumbuhan tubuh, perubahan hormon, dan pubertas. Ini dapat memengaruhi kesejahteraan emosional mereka. Pemahaman tentang perubahan ini membantu orang dewasa, seperti orangtua dan guru, memberikan dukungan yang tepat pada remaja selama masa ini. Dengan memahami perubahan fisik dan emosional yang terjadi, kita dapat membantu remaja mengatasi ketidakpastian dan perubahan yang mungkin membuat mereka merasa cemas atau tidak nyaman.

2. Identitas Diri
  Salah satu tugas utama remaja adalah mengembangkan identitas mereka sendiri. Ini melibatkan eksplorasi nilai-nilai, minat, dan aspirasi mereka. Pemahaman tentang perkembangan identitas ini membantu kita memberikan dukungan yang diperlukan pada remaja saat mereka mencari jati diri mereka. Ini juga membantu mencegah konflik identitas yang dapat mengganggu perkembangan remaja.

3. Tekanan Sosial
   Remaja sering menghadapi tekanan sosial dari teman sebaya, media sosial, dan masyarakat secara umum. Mereka mungkin merasa perlu untuk sesuai dengan norma-norma sosial tertentu atau menghadapi tekanan untuk melakukan hal-hal yang mungkin tidak sesuai dengan nilai-nilai mereka. Memahami bagaimana tekanan sosial ini memengaruhi remaja dan bagaimana kita dapat membantu mereka mengatasi tekanan tersebut adalah kunci untuk mendukung perkembangan psikologis mereka.

4. Kesehatan Mental
  Masalah kesehatan mental, seperti kecemasan, depresi, dan gangguan makan, sering kali muncul selama masa remaja. Memahami tanda-tanda dan gejala masalah kesehatan mental pada remaja penting agar kita dapat memberikan dukungan yang tepat waktu. Ini juga membantu menghapus stigma seputar masalah kesehatan mental sehingga remaja merasa lebih nyaman mencari bantuan jika diperlukan.

5. Hubungan Keluarga
   Psikologi remaja juga berkaitan erat dengan hubungan keluarga. Remaja sering mengalami konflik dengan orangtua dan anggota keluarga lainnya saat mereka mencoba mendefinisikan diri mereka sendiri. Memahami dinamika keluarga dan cara berkomunikasi dengan remaja dapat membantu membangun hubungan yang sehat dan mendukung perkembangan mereka.

6. Pendidikan dan Karier
  Pemahaman tentang psikologi remaja juga penting dalam konteks pendidikan dan karier. Remaja perlu dukungan dalam membuat keputusan tentang pendidikan mereka dan merencanakan masa depan mereka. Ini termasuk pemilihan jurusan, identifikasi minat karier, dan pengembangan keterampilan yang diperlukan untuk sukses di dunia kerja.

7. Pencegahan Perilaku Berisiko
 Remaja sering terlibat dalam perilaku berisiko, seperti penggunaan narkoba, seks bebas, dan perilaku kriminal. Memahami faktor-faktor yang dapat mendorong perilaku berisiko ini dan bagaimana mencegahnya adalah kunci untuk menjaga remaja tetap aman dan sehat.

   Dalam kesimpulan, memahami psikologi remaja adalah suatu keharusan untuk mendukung perkembangan yang sehat dan positif pada masa ini yang kritis. Ini memungkinkan kita untuk memberikan dukungan yang tepat, merespons kebutuhan mereka, dan membantu mereka menghadapi tantangan yang mungkin muncul selama fase ini. Dengan memahami psikologi remaja, kita dapat membantu mereka menjadi individu yang kuat, percaya diri, dan siap untuk menghadapi masa depan. []


Baca artikel menarik lainnya di Buletin INTIinspira

Download melalui link berikut






Link 1



Link 2



Next Post Previous Post
2 Comments
  • Anonim
    Anonim 22 September 2023 pukul 08.12

    Masa remaja adalah masa yang paling indah dan mengesankan bagi anak. Namun bagi orang tua, ia sangat cemas dan was-was dalam menghadapi anaknya ketika masa-masa remaja. Mereka sangat hati-hati dan cenderung membuat peraturan ini itu hanya agar sukses mendidik anak melewati masa remaja agar menjadi manusia terbaik saat memasuki usia dewasa. 😊

  • 5Tips
    5Tips 22 September 2023 pukul 09.30

    Seringkali, orang tua mendidik anak-anak dengan mode merujuk pada zaman mereka kecil ataupun zaman mereka remaja dulu. Tak jarang ini menjadi problem karena anak-anak itu punya zaman masing-masing. Jadi teringat sebuah kalimat "didiklah anak-anak kalian sesuai zamannya." Hal ini penting sekali untuk diantisipasi.

Add Comment
comment url

Artikel Relevan